Phobia..

Siapa sich yang gak punya ketakutan terhadap sesuatu??
Kalo aku sich phobia sama Belalang, Kecoa, de el el


aku punya pengalaman yang ichh banget dech.. (*nyeritainnya aja sampe merinding)

Lanjut ke story nya....


Suatu siang yang cerah (*dan panas luar biasa) aku baru pulang dari eS-eM-Pe ku tercinta. tumben-tumbenan aku kebelet kencing. Abis buka sepatu, naro' tas, aku langsung ngacir ke kamar mandi, saking kebeletnya, aku gak merhatiin apa yang aku lewati. Di pintu kamar mandi, aku merasa nyenggol sesuatu yang agak keras dan tajem. tapi udah gak tahan, jadi langsung nutup pintu (*gak tau kenapa, pintunya gak bisa rapet. dan setiap aku nyoba nutup, ada suara aneh gitu) aku liat ke bawah, ternyata ada belalang gede kejepit. ichh.. aku kesian tapi juga jijik. (*apalagi belalangnya masih idup dan terus meronta-ronta). aku bingung mau ngapain. aku gak bisa teriak (*takut ganggu tetangga) aku juga gak bisa langsung lari ke luar kamar mandi (*takut tiba2 belalangnya terbang nemplok di aku). Alhasil, aku terus manggil2 mbak ku dari kamar mandi. tapi gak ada yang denger. Akhirnya aku duduk di WC lamaaa banget, nunggu bantuan dateng. (*aku tau bantuan gak mungkin dateng kalo aku diem aja dan cuma nongkrong di WC.


Udah lebih dari 10menit aku terperangkap di dalam kamar mandi yang pengap itu bersama phobia-ku si-belalang yang imut dan lucu (*wueeks ;P). dan si-belalang udah hampir berhasil meloloskan diri dari jepitan pintu. aku nggak bisa berkutik. aku terus manggil mbak ku.. alhamdulillah ada yang nyaut, sopir ku membalas panggilanku. trus, aku minta dia manggilin mbak ku. 2 jam kemudian (*hhaha.. lebaay~) mbak ku datang bagaikan malaikat. aku langsung nyeritain kalo ada belalang yang kejepit di pintu kamar mandi ini. mbak ku bilang "udah.. ntar mbak buka pintunya, fida (*nick name-ku di rumah) langsung lari keluar pintu." tapi aku bilang, aku nggak bisa, aku takut belalangnya nemplok di aku. tapi, mbak teteup ngebuka pintunya (*tapi pelan2). aku ketakutan. aku menjerit sekeras yang aku bisa. pelan tapi pasti, belalangnya udah lolos dari jepitan pintu dan siap2 untuk terbang. aku semakin menjerit. keraaas banget. trus, mbak2ku yang lain berdatangan satu demi satu. mbak ku yang ngebuka pintu menyuruh aku cepat2 lari sebelum binatang itu terbang. aku lari sekencang yang aku bisa..

dan..


aku berhasil lolos dari phobiaku. aku sungguh lega (*walopun keringat bercucuran) Aku langsung bilang trims buat mbak yang udah ngebantu aku.



itulah pengalaman yang terekstrim seumur hidupku..


mungkin pelajaran yang bisa diambil dari cerita ini adalah:
- belajarlah berlari sekencang mungkin agar bisa lari dari phobia mu (hhahahaha.. just kidding)



keep smile :)

0 komentar:

VisitCounter

Powered by web analytics software.